Emas Naik karena Ketidakpastian Fed & Pasar Asia – Berumur My ID

Harga emas melonjak melewati level tertinggi 3 1/2 bulan Rabu pagi karena investor lebih lanjut mendiskon kemungkinan kenaikan suku bunga oleh Federal Reserve AS tahun ini dan logam mulia diuntungkan dari investor China yang melarikan diri dari kejatuhan pasar saham di Asia.

Harga emas naik menjadi $1.174,60 per troy ounce selama jam pagi Eropa, tertinggi sejak 29 Juni.

Investor sedang menunggu rilis angka ritel dari Departemen Perdagangan yang dapat memberikan arahan lebih lanjut kapan Fed akan bertindak.

“Tampaknya Fed tidak dapat menyepakati kapan suku bunga harus naik dan ketidakpastian ini mengarah pada short-covering dan pembelian baru di logam kuning,” kata David Govett, kepala logam mulia di Marex Spectron. “Dia [gold] masih tetap terbuka untuk koreksi tajam jika data ekonomi di AS menunjukkan peningkatan atau jika pembicara Fed lainnya bersikeras untuk menaikkan suku bunga tahun ini.”

Penantian yang berkepanjangan untuk kenaikan suku bunga menguntungkan emas, yang lebih kompetitif terhadap aset yang menghasilkan imbal hasil, seperti obligasi Treasury, ketika suku bunga tetap mendekati nol. Kenaikan suku bunga juga biasanya mendorong dolar, yang membuat emas lebih mahal bagi banyak orang, mengingat emas didenominasi dalam dolar.

Lebih banyak data ekonomi AS akan dirilis Rabu nanti, ketika Departemen Perdagangan AS akan merilis angka penjualan ritel untuk bulan September, dan data inflasi akhir pekan ini juga kemungkinan akan mempengaruhi arah jangka pendek emas.

Jika data penjualan ritel hari Rabu lebih lemah dari yang diharapkan, ini akan menambah dorongan lebih lanjut bagi investor yang menganggap bahwa Fed akan mempertahankan suku bunga utama dan akibatnya menyebabkan dolar melemah. Itu selanjutnya dapat memacu permintaan emas, menurut Howie Lee, analis di Phillip Futures Ltd.

Ada juga peningkatan permintaan emas dari China karena kekhawatiran tentang pasar saham domestik, kata Mr. Lee

Banyak analis mengatakan bahwa emas telah kehilangan status surganya karena investor fokus pada efek dari potensi kenaikan suku bunga AS.

Carsten Menke, analis riset komoditas di Julius Baer, ‚Äč‚Äčmengatakan dia yakin kekhawatiran atas China menunjukkan bahwa logam tersebut masih memiliki karakteristik surga.

Ada tanda-tanda bangkitnya kembali minat membeli emas dari konsumen China, banyak dari mereka mencari investasi alternatif menyusul penurunan tajam di pasar saham China sejak musim panas.

Chow Tai Fook, salah satu pengecer emas terbesar di China, mengatakan penjualan produk emas di negara itu naik 22% dalam tiga bulan yang berakhir September.

Semua logam mulia lainnya lebih tinggi pada perdagangan pagi. Perak naik 0,8% menjadi $16,035 per ons, platinum naik 0,32% menjadi $995,70 per ons dan paladium 0,44% lebih tinggi pada $688,35 per ons.

Cerita ini awalnya muncul di Jurnal Wall Street oleh Katherine Dunn dan Biman Mukherji.