Suriah, Rusia, Iran, Cina, dan Korea Utara – Berumur My ID

Suriah, Rusia, Iran, Cina, dan Korea Utara

Oleh John Rothans

RESEP: Dalam panci presto global yang luas, mulailah dengan dua rezim nakal, tambahkan senjata kimia, rudal jarak jauh, negara sponsor terorisme, dan dua kekuatan global yang tangguh. Mengalahkan. Jelujur. Memucat. Menutupi. Didihkan.

Pada tanggal 6 April Presiden Trump memerintahkan serangan rudal jelajah di lapangan terbang Suriah, depot senjata, dan fasilitas komando dan kontrol pemerintah Bashar al-Assad sebagai pembalasan atas serangan gas kimia yang menewaskan lebih dari 80 warga sipil Suriah, banyak di antaranya adalah wanita dan wanita. anak-anak. Ya, al-Assad menghabisi rakyatnya sendiri di kota Khan Sheikhoun yang dikuasai pemberontak. Gambar korban tersedak dan mulut berbusa serta bayi tak bernyawa mengejutkan dunia dan menggerakkan AS untuk bertindak. Serangan udara itu adalah aksi militer paling signifikan dari kepresidenan muda Trump.

Sekutu Amerika Serikat dan mereka yang menentang rezim al-Assad secara luas mendukung pemogokan tersebut dan implikasinya, yaitu bahwa penggunaan senjata kimia tidak hanya melintasi garis merah kesusilaan manusia tetapi juga merupakan pelanggaran hukum internasional. Orang-orang Saudi, Israel, Inggris dan Turki memuji langkah tersebut. Rusia, Iran, Korea Utara, dan China mengutuknya.

Dalam situasi politik yang padat ini, Rusia adalah sekutu Suriah dan Kremlin telah memberikan dukungan militer dan senjata kepada al-Assad sejak awal konflik Suriah. Sebagai imbalannya, Rusia telah diberikan pangkalan angkatan laut di Timur Tengah dan ‘pos pendengaran’ intelijen militer milik rezim Suriah.

Demikian juga, dukungan Iran terhadap al-Assad didasarkan pada mempertahankan pengaruh regional karena dikelilingi oleh berbagai negara Arab pro-Barat termasuk Qatar dan Arab Saudi. Iran telah memberi pemerintah Suriah senjata, amunisi, uang tunai, dan penasihat militer. Sebagai imbalannya, Suriah membantu melindungi kepentingan regional Teheran dan menyediakan saluran penting bagi Hizbullah di Lebanon, yang melaluinya Iran dapat mengancam musuh bebuyutan Israel.

Sementara serangan udara Trump mengirimkan pesan yang jelas ke negara-negara iniā€”itu juga berfungsi sebagai peringatan kritis bagi Korea Utara. Rezim yang terisolasi dan represif telah secara sembrono menguji coba rudal balistik jarak menengah di atas Laut Jepang sejak awal tahun. Peluncuran 59 rudal Tomahawk berbasis laut AS ke Suriah, membuat Pyongyang tahu bahwa Donald Trump bukanlah Barack Obama. Presiden AS yang baru ini bersedia mengambil tindakan militer jika Amerika atau sekutunya terancam atau garis kemanusiaan yang serius dilanggar.

Dalam gumbo geopolitik yang membara ini, China dan Korea Utara adalah sekutu dan mitra dagang. China telah membantu memperkuat rezim Kim Jong-un dan telah memberi negara miskin itu makanan, senjata, energi, dan dukungan keuangan. Sebagai imbalannya, China mendapatkan kedutaan di Pyongyang, jaminan perbatasan yang ramah, dan benteng kritis antara pro-Barat Selatan dan jaringan pangkalan militer AS. China tidak ingin melihat semenanjung Korea yang bersatu atau Korea Utara yang tidak stabil. Entah akan merusak pengaruh dan kekuatan mereka yang tumbuh di Asia timur laut.

Jelas setelah tindakan Trump di Suriah, banyak yang muncul ke permukaan. Suriah, Rusia, China, dan Iran semuanya mengeluarkan kecaman keras, dan dalam sehari, Rusia memerintahkan fregat ke Mediterania timur untuk menghadapi USS Porter dan USS Ross yang berpatroli di perairan internasional di lepas pantai Suriah. Korea Utara juga bergabung dalam keributan dengan menyebut serangan Suriah sebagai tindakan agresi dan mengancam Amerika dengan serangan nuklir. Hal ini mendorong AS untuk mengubah rute sebuah kapal induk dan beberapa kapal perang lainnya menuju semenanjung Korea.

Sekarang tampaknya semua aktor jahat dunia telah berkumpul di satu panggung dalam campuran eksplosif kekuatan geopolitik, aliansi berbahaya, dan kepentingan yang berlawanan. Konflik global yang bergejolak dan masa ekonomi yang tidak pasti membutuhkan kepala dingin dan persiapan yang tenang. Jangan menunggu hal-hal mendidih atau portofolio Anda hangus. Lindungi uang Anda dengan emas. Hubungi US Money Reserve sekarang juga untuk melindungi tabungan Anda dan masa pensiun Anda yang tahan krisis.